Pengalaman Penerbangan Jakarta-Denpasar Saat Pandemi

Jakarta-Denpasar

Minggu lalu, tepatnya 8 Juli 2020, gue terbang ke Denpasar (Bali) dari Jakarta. Kalo bukan karena urusan kerja, agak enggan sebenernya Jakarta-Denpasar kalo ngeliat syarat-syarat dokumennya.

Diawali dengan rapid test di salah satu rumah sakit swasta di Jakarta Pusat. Biayanya cukup mahal, Rp 500.000. Sebenernya ada beberapa pilihan rumah sakit yang lebih murah, tapi kantor gue maunya di situ karena bisa ‘drive thru’ untuk alasan keamanan (dari Covid-19).

Hasilnya keluar sekitar 20 menit. Oh iya syarat terbang ke Bali itu hasil rapid testnya harus non-reaktif ya.

Kemudian gue beli tiket pesawat G*ruda di internet. Besoknya, gue ke Soetta dengan membawa e-tiket, KTP, dan hasil rapid.

Sampe di Soetta (Terminal 3), kita bakal di arahin ke tempat validasi, di kasus gue ya validasi rapid test. Gue lupa foto tempatnya. Pokoknya nanti ada kali 4-5 petugas yang jaga.

Nanti tuh petugas ngasih stempel di hasil tes kita sebagai tanda udah divalidasi.

Setelah itu mereka akan minta kita download aplikasi eHAC (Indonesia Health Alert Card). Trus isi-isi data di dalemnya.

Kemudian ke counter check in nunjukin KTP+etiket+hasil rapid test. Beres deh.

Pas waktu gue kemarin, banyak calon penumpang yang udah antri lama-lama, pas nyampe di depan petugas check in ternyata hasil rapid dia belum divalidasi. Alhasil mau gak mau ngulang proses dari awal.

Waktu gue kemarin kursi pesawatnya 3-3. Trus bagian tengahnya dikosongin.

>> Sampe di Bali

Nyampe di Bali, gue ngelewatin 2 pemeriksaan. Pertama adalah pemeriksaan data melalui aplikasi eHAC. Jadi nanti petugas ada alat scan gitu, ngescan barcode di aplikasi eHAC kita.

Kalo udah beres, lanjut ke pemeriksaan ‘Cek Diri’. Jadi Pemprov Bali nyediain website khusus untuk orang2 yang mau masuk Bali. Alamatnya http://cekdiri.baliprov.go.id/.

Gue udah ngisi pas masih di Jakarta. Jadi pas pemeriksaan itu tinggal nunjukin aja.

Kelar deh.

Gak terlalu ribet sebenernya. Mungkin agak burdening ya biaya rapid testnya paling untuk perjalanan Jakarta-Denpasar. Gue untung dibayarin kantor.

>> Balik ke Jakarta

Ngomong-ngomong soal Jakarta, pasti lo pada pernah denger tentang SIKM alias Surat Izin Keluar Masuk.

Jadi sebelum lo masuk Jakarta lo wajib isi pengajuan SIKM di sini. Kemudian lo nunggu data lo divalidasi. Kalo udah, lo akan terima email kalo lo berhasil dapetin SIKM.

Waktu kemarin gue isi SIKM barengan sama pas gue isi ‘Cek Diri’.

Surprisingly, pas nyampe Soetta gak ada dongggg nih pemeriksaan SIKM. Turun dari pesawat langsung ambil bagasi trus ke parkiran untuk pulang.

Ckck..

Padahal gue baca-baca di media kayaknya SIKM ini agak berpolemik juga. Gak semua orang di-approve pengajuannya. Bahkan Menhub minta diilangin aja karena dianggap nggak efektif.

Pas udah dapet SIKM malah gak diperiksa apa-apa.

Yaa.. begitulah pengalaman gue waktu ada kerjaan Jakarta-Denpasar kemarin. 😀

Baca juga: Pengalaman Urus BI Checking Sendiri ke Kantor OJK

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *